Maulid dan Hari Kemerdekaan Tak Kenal Batas Waktu.

Maulid Nabi atau peringatan hari kelahiran Nabi Muhammad SAW dapat dilaksanakan setiap saat. Maulid tidak mengenal batas waktu. Demikian diuraikan Habib Muhammad Luthfi bin Hasyim bin Yahya saat memberikan taushiyah dalam Peringatan Maulid Nabi, Haul Syekh Abu Bakar, Habaib, Auliya, Sesepuh, Kiai Se-Kabupaten Jepara dan Gebyar Merah Putih di Pendopo Kabupaten Jepara, Sabtu (14/4) kemarin.


Menurut Rais Aam Jamiyyah Ahli Thariqah Al-Mu’tabarah An-Nahdliyyah kepada ribuan jamaah yang hadir ia mengungkapkan tidak adanya batas waktu untuk maulidurrasul dikarenakan agar tidak menunggu setahun sekali. Sehingga dipaparkannya boleh dilaksanakan setiap Senin, Kamis dan momentum-momentum yang lain.

Maulid dan Hari Kemerdekaan Tak Kenal Batas Waktu.


Hal itu, tegas Habib sejalan dengan peringatan HUT RI. Dalam memperingati Peringatan 17-an tidak hanya setiap tujuhbelasan saja melainkan pada upacara bendera sejatinya tertuang makna kemerdekaan. “Semisal pada saat pengibaran sang saka merah putih adalah wujud nasionalisme kita terhadap pejuang yang telah mendahului,” tegasnya.

Ia prihatin jika peringatan Maulid dan 17an hanya dilaksanakan setahun sekali sebab semangat nasionalisme akan semakin luntur. Apalagi cucu-cucu ditahun-tahun yang datang sudah tidak lagi mengenal Nabi Muhammad SAW, Soekarno, M Hatta, Jenderal Soedirman, Pangeran Diponegoro dan masih banyak lagi. “Hal itu merupakan cerminan untuk menghargai tarikh, sejarah,” tambahnya.

Bupati Jepara, H Ahmad Marzuqi dalam sambutannya atas nama kepala daerah menuturkan dengan kegiatan tersebut merupakan bukti kecintaan kepada Nabi Muhammad SAW dan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Cinta kepada tanah air lanjutnya perlu ditanamkan sedalam-dalamnya pada masing-masing individu. Selain itu untuk memperkokoh NKRI perlu ditopang dengan persatuan dan kesatuan.     

Kapolres, Dandim Jepara juga memberikan kata sambutan. Rebana Kanzus Salawat dari Pekalongan mengiringi pembacaan maulid simtuth duror yang dipimpin Habaib. Menyanyikan lagu Indonesia Raya juga dilantunkan sebagai bentuk cinta kepada tanah air. 

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Maulid dan Hari Kemerdekaan Tak Kenal Batas Waktu."

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel